admin Membahas dengan sederhana rumus-rumus yang ada di matematika dan finansial - Bagi Aja

Apa Itu Dispatching? Pengertian, Fungsi, Prosedur dan Jenisnya

2 min read

Apa itu dispatching?– Dispatching dalam istilah bisnis merupakan salah satu bagian dari tahapan perencanaan dan pengendalian produksi pada sebuah perusahaan.

Tahapan-tahapan tersebut yaitu routing, penjadwalan, dispatching, dan peninjauan ulang (follow up). Routing adalah langkah awal dari perencanaan dan kontrol produksi. Routing dijalankan sebagai proses menentukan rute pekerjaan dan produksi.

Penjadwalan adalah proses kedua dalam tahap perencanaan dan kontrol produksi. Penjadwalan dijalankan untuk mengetahui jumlah pekerja yang beroperasi dan mengatur waktu setiap beroperasi.

Dispatching merupakan tahap ketiga setelah routing dan penjadwalan. Tahap ini merupakan tahap tindakan atau implementasi.

Unlimited Hosting WordPress Developer Persona

Agar lebih mengetahui lebih dalam, dalam artikel ini akan membahas khusus mengenai apa yang dimaksud dengan dispatching dan penjelasan lebih mendalam mengenai tahapan ketiga produksi ini.

Apa itu Dispatching?

Dispatching dalam manajemen produksi menjalankan fungsi perencanaan. Ini berkaitan dengan memulai pekerjaan. Dispatching memastikan bahwa rencana dilaksanakan dengan benar.

Dispatching adalah penyerahan fisik pesanan manufaktur ke fasilitas operasi (pekerja) melalui pelepasan pesanan dan instruksi sesuai dengan rencana aktivitas yang dikembangkan sebelumnya (waktu dan urutan) yang ditetapkan oleh bagian penjadwalan dari perencanaan dan pengendalian produksi.

Affiliate Banner Unlimited Hosting Indonesia

Fungsi Dispatching

  • Memeriksa ketersediaan bahan masukan dan memastikan proses ke proses.
  • Menjamin ketersediaan semua alat bantu produksi dan inspeksi.
  • Untuk mendapatkan gambaran, spesifikasi dan daftar bahan yang diperlukan.
  • Untuk menetapkan pekerjaan yang sesuai mesin, tempat kerja dan tenaga kerja.
  • Penerbitan perintah kerja yang mengesahkan operasi sesuai dengan tanggal dan waktu yang direncanakan sebelumnya dan dimasukkan pada bagan muatan dan lembar rute.
  • Membuat time tickets, kartu instruksi dan barang-barang lain yang diperlukan kepada para pekerja yang akan melakukan berbagai kegiatan.
  • Penerbitan perintah inspeksi setelah setiap operasi untuk menentukan hasil mengenai kualitas produk jika terjadi pembusukan yang berlebihan, untuk mengetahui penyebabnya.
  • Membersihkan pekerjaan, pengumpulan tiket waktu, cetak biru dan kartu instruksi dan pengembaliannya ke bagian yang sesuai dari departemen kontrol produksi.
  • Memastikan bahwa pekerjaan diteruskan ke departemen berikutnya. atau gudang dll.
  • Mencatat waktu mulai dan selesainya pekerjaan pada tiket waktu untuk perhitungan interval waktu. Untuk meneruskan tiket waktu ke departemen akun untuk menyiapkan upah.
  • Mencatat dan melaporkan waktu idle orang dan mesin dan meminta tindakan korektif yang diperlukan.

Prosedur Dispatching

Produk dipecah menjadi komponen yang berbeda ke dalam berbagai operasi. Berikut adalah beberapa prosedur dalam melakukan dispatching:

  • Store Issue Order: Mengotorisasi toko (departemen) untuk mengirimkan bahan baku yang dibutuhkan.
  • Tool Order: Otorisasi toko alat untuk melepaskan alat yang diperlukan. Alat-alat tersebut dapat diambil oleh petugas ruangan alat.
  • Perintah Kerja: Instruksikan pekerja untuk melanjutkan operasi.
  • Time Ticket:Ini mencatat waktu awal dan akhir operasi dan menjadi dasar pembayaran pekerja.
  • Inspection Order: Beri tahu inspektur untuk melakukan inspeksi dan melaporkan kualitas komponen.
  • Move Order: Otorisasi pergerakan bahan dan komponen dari satu fasilitas (mesin) ke yang lain untuk operasi lebih lanjut.

Jenis-jenis dispatching

Dispatching terbagi menjadi dua bagian, yaitu terpusat dan terdesentralisasi.

1. Dispatching terpusat

jenis ini jika dalam pengiriman berorientasi pada perintah langsung otoritas terpusat.

Departemen pengiriman pusat dapat memesan langsung ke work station. Adanya jenis ini dapat menjaga informasi lengkap pada setiap catatan dengan kapasitas setiap peralatan dan pekerja terhadap seluruh mesin.

2. Dispatching terdesentralisasi

pada jenis dispatching ini, pesanan manufaktur berorientasi penuh oleh supervisor atau departemen yang bersangkutan.

Pihak supervisor atau yang bersangkutan mengirimkan pesanan untuk memastikan bahwa yang dibutuhkan tersedia di setiap mesin atau operator.

Itu dia penjelasan mengenai maksud dispatching dalam dunia bisnis. Proses dispatching merupakan hal penting dalam perencanaan dan pengendalian produksi.

admin Membahas dengan sederhana rumus-rumus yang ada di matematika dan finansial - Bagi Aja

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *