admin Membahas dengan sederhana rumus-rumus yang ada di matematika dan finansial - Bagi Aja

8 Tingkatan Klasifikasi Makhluk Hidup (Taksonomi)

3 min read

Taksonomi (Klasifikasi makhluk hidup) adalah cabang biologi yang mengklasifikasikan semua makhluk hidup. Ini dikembangkan oleh ahli botani Swedia Carolus Linnaeus, yang hidup selama abad ke-18, dan sistem klasifikasinya masih digunakan sampai sekarang.

Linnaeus menemukan nomenklatur binomial, sistem yang memberi setiap jenis organisme nama genus dan spesies. Dia juga mengembangkan sistem klasifikasi yang disebut hierarki taksonomi, yang saat ini memiliki delapan peringkat dari umum ke spesifik: domain, kerajaan, filum, kelas, ordo, famili, genus, dan spesies.

Semua organisme hidup diklasifikasikan ke dalam kelompok-kelompok berdasarkan karakteristik yang sangat mendasar dan dimiliki bersama. Organisme dalam setiap kelompok kemudian dibagi lagi menjadi kelompok yang lebih kecil. Grup yang lebih kecil ini didasarkan pada kesamaan yang lebih detail dalam setiap grup yang lebih besar.

Sistem pengelompokan ini memudahkan para ilmuwan untuk mempelajari kelompok organisme tertentu. Karakteristik seperti penampilan, reproduksi, mobilitas, dan fungsionalitas hanyalah beberapa cara organisme hidup dikelompokkan bersama. Kelompok khusus ini secara kolektif disebut klasifikasi makhluk hidup.

Unlimited Hosting WordPress Developer Persona

Klasifikasi makhluk hidup meliputi 8 tingkatan: daerah, kerajaan, filum, kelas, ordo, famili, marga, dan spesies.

Tujuan Mengkalsifikasikan Makhluk Hidup

Tujuan dari klasifikasi itu sendiri yakni, 

  1. Memudahkan orang-orang dalam mempelajari makhluk hidup yang beraneka ragam,
  2. Dapat membedakan makhluk hidup satu dengan lainnya, serta
  3. Menyederhanakan objek studi.

Urutan klasifikasi makhluk hidup dari tingkat tertinggi ke tingkat terendah yaitu:

Affiliate Banner Unlimited Hosting Indonesia
  • Domain (Daerah)
  • Kingdom (Kerajaan)
  • Phylum atau Filum (hewan)/Divisio (tumbuhan)
  • Classis (Kelas)
  • Ordo (Bangsa)
  • familia (Suku)
  • Genus (Marga)
  • dan Spesies (Jenis)

Domain (Daerah)

Eukariota - Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Domain adalah peringkat organisme tertinggi (paling umum). Linnaeus memang menemukan beberapa peringkat taksonomi, tetapi dia tidak menemukan peringkat domain, yang relatif baru. Istilah domain tidak digunakan sampai tahun 1990, lebih dari 250 tahun setelah Linnaeus mengembangkan sistem klasifikasinya pada tahun 1735.

Tiga domain kehidupan adalah Bakteri, Archaea, dan Eukaryota. Archaea adalah organisme bersel tunggal yang mirip dengan bakteri; beberapa archaea hidup di lingkungan yang ekstrim, tetapi yang lain tinggal di lingkungan yang ringan. Eukariota, atau setiap makhluk hidup di bumi yang bukan bakteri atau archaeon, lebih dekat hubungannya dengan domain Archaea daripada dengan Bakteri.

Tingkatan taksonomi selalu dikapitalisasi, kecuali untuk spesies. Hal ini memungkinkan orang untuk membedakan antara bakteri (organisme; bisa merujuk ke semua bakteri atau hanya dua bakteri tertentu) dan Bakteri (domain, yang mencakup semua bakteri).

Kingdom (Kerajaan)

Five Kingdom Classification of Plants and Animals | PMF IAS

Klasifikasi paling dasar dari makhluk hidup adalah kerajaan. Saat ini ada lima kerajaan. Makhluk hidup ditempatkan ke dalam kerajaan tertentu berdasarkan cara mereka memperoleh makanan, jenis sel yang menyusun tubuh, dan jumlah sel yang dikandungnya.

Sebelum domain diperkenalkan, kingdom adalah peringkat taksonomi tertinggi. Di masa lalu, kerajaan yang berbeda adalah Animalia, Plantae, Fungi, Protista, Archaea, dan Bakteri (Archaea dan Bacteria terkadang dikelompokkan menjadi satu kerajaan, Monera). Namun, beberapa pengelompokan ini, seperti Protista, tidak terlalu akurat. Protista mencakup semua organisme eukariotik yang bukan hewan, tumbuhan, atau jamur, tetapi beberapa organisme ini tidak berhubungan erat satu sama lain.

Tidak ada kesepakatan pasti tentang klasifikasi kerajaan, dan beberapa peneliti telah meninggalkannya sama sekali. Saat ini, itu terus direvisi; pada tahun 2015 para peneliti menyarankan untuk membagi Protista menjadi dua kerajaan baru, Protozoa dan Chromista.

Filum (hewan)/Divisio (tumbuhan)

Chordata - Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Filum tersebut merupakan tingkatan selanjutnya setelah kerajaan dalam klasifikasi makhluk hidup. Ini adalah upaya untuk menemukan semacam kesamaan fisik di antara organisme di dalam suatu kerajaan. Kemiripan fisik ini menunjukkan bahwa ada nenek moyang yang sama di antara organisme-organisme tersebut dalam filum tertentu.

Ada 35 filum di kingdom Animalia, termasuk Chordata (semua organisme dengan tali saraf dorsal), Porifera (spons), dan Arthropoda (arthropoda).

Classis (Kelas)

Botani – Knowledge

Kelas adalah peringkat paling umum yang diusulkan oleh Linnaeus; filum tidak diperkenalkan sampai abad ke-19. Ada 108 kelas berbeda di kerajaan Animalia, termasuk Mammalia (mamalia), Aves (burung), dan Reptilia (reptil), di antara banyak lainnya. Kelas-kelas Animalia yang diusulkan Linnaeus mirip dengan yang digunakan saat ini, tetapi kelas-kelas tumbuhan Linnaeus didasarkan pada atribut seperti susunan bunga daripada keterkaitan. Kelas tumbuhan saat ini berbeda dengan yang digunakan Linnaeus, dan kelas tidak sering digunakan dalam botani.

Ordo (Bangsa)

Cetacea - Wikipedia

Organisme di setiap kelas selanjutnya dipecah menjadi ordo. Kunci taksonomi digunakan untuk menentukan ordo mana yang dimiliki organisme. Kunci taksonomi tidak lebih dari daftar karakteristik yang menentukan bagaimana organisme dikelompokkan bersama.

Urutannya lebih spesifik daripada kelas. Beberapa ordo Linnaeus masih digunakan sampai sekarang, seperti Lepidoptera (ordo kupu-kupu dan ngengat). Ada antara 19-26 ordo Mammalia, bergantung pada bagaimana organisme diklasifikasikan — sumber berbeda. Beberapa ordo Mamalia adalah Primata, Cetacea (paus, lumba-lumba, dan porpoise), Karnivora (karnivora besar / omnivora), dan Chiroptera (kelelawar).

familia (Suku)

Felidae - Wikipedia

Pesanan dibagi menjadi keluarga. Organisme dalam suatu famili memiliki lebih banyak kesamaan dibandingkan dengan organisme pada tingkat klasifikasi apa pun di atasnya. Karena mereka memiliki begitu banyak kesamaan, organisme dalam suatu keluarga dikatakan terkait satu sama lain. Manusia termasuk dalam keluarga Hominidae.

Keluarga, pada gilirannya, lebih spesifik. Beberapa famili dalam ordo Carnivora, misalnya, adalah Canidae (anjing, serigala, rubah), Felidae (kucing), Mephitidae (sigung), dan Ursidae (beruang). Ada 12 keluarga total dalam ordo Carnivora.

Genus (Marga)

Homo Sapiens: Kok Kita Sendirian? - Kompasiana.com

Genus (jamak: genera) bahkan lebih spesifik daripada family. Ini adalah bagian pertama dari nama ilmiah organisme yang menggunakan nomenklatur binomial; bagian kedua adalah nama spesies. Nama ilmiah suatu organisme selalu dicetak miring, dan nama genus dikapitalisasi sedangkan nama spesies tidak. Genus dan spesies adalah satu-satunya tingkatan taksonomi yang dicetak miring. Nama ilmiah manusia adalah Homo sapiens. Homo adalah nama genusnya, sedangkan sapiens adalah nama spesiesnya. Semua spesies lain dalam genus Homo punah. Beberapa nenek moyang manusia, seperti Homo erectus. Yang lain hidup pada saat yang sama, berkerabat dekat, dan kawin dengan Homo sapiens, seperti Homo neanderthalensis, Neanderthal.

Spesies (Jenis)

American Black Bear (Ursus americanus) · iNaturalist NZ

spesies adalah peringkat taksonomi utama yang paling spesifik, kadang-kadang dibagi menjadi subspesies, tetapi tidak semua spesies memiliki banyak bentuk yang cukup berbeda untuk disebut subspesies. Ada sekitar 8,7 juta spesies organisme berbeda di Bumi, tetapi sebagian besar belum ditemukan dan dikategorikan.

Meskipun setiap nama genus unik, nama spesies yang sama dapat digunakan untuk organisme yang berbeda. Misalnya, Ursus americanus adalah beruang hitam Amerika, sedangkan Bufo americanus adalah katak Amerika. Nama spesies selalu dicetak miring tetapi tidak pernah menggunakan huruf besar.

Ini adalah satu-satunya peringkat taksonomi yang tidak dikapitalisasi. Dalam artikel ilmiah yang sering menggunakan nama spesies, nama spesies disingkat setelah penggunaan penuh pertama dengan hanya menggunakan huruf pertama dari nama genus bersama dengan nama lengkap spesies. Homo sapiens disingkat menjadi H. sapiens.

admin Membahas dengan sederhana rumus-rumus yang ada di matematika dan finansial - Bagi Aja

Leave a Reply

Your email address will not be published.